MAWAR ITU YA BERDURI

mawar-berduri

Assalamu’alaikum
Suatu ketika teteh dan adeknya yang ganteng berjalan – jalan menyusuri jalan didekat rumahnya, sampailah mereka di kebun mawar, subhanalloh indah banget mereka berdua melihat indahnya aneka macam  mawar yang ada disana. Sampai akhrinya timbul nakalnya  si adek buat metik mawar yang berwarna putih, tapi karena kurang hati – hati bukan mawar yang kepetik tapi tangannya yang kena duri . 
Teteh : ‘’adek, knapa bandel seh??tuh mawar orang tau !!”
Ade     : “ he..abis mawarnya bagus teh, mawar putih, tapi sayangnya ada durinya.. T.T, kena deh   tangan adek ”
Teteh :  “ eh bandel seh makanya. Lagian yang namanya mawar itu Kalo duri so pasti ada dek …kalo tanpa duri berarti tanpa arti.”  
Ade     : iya she tapi atit…nak ketujezz juzz…
Teteh : Lha itulah perlindungan buat mawar biar ketika ada yang memetik dengan hati-hati dan perencanaan yang matang.
Ade     : siip..mantap2….berarti kalo ga da durinya mawar ompong yah  teh ..xixixi
Teteh : kuk bisa???ngaco!! iya kali…..hehehehehehehe, .baru denger mawar ompong biasanya macan ompong
Ade     : hwheheheh. kan ga da durinye..gt the ..jadi udah gak berkharisma sebagai mawar..xxixi gamapang dipegang orang.. di towel – towel ..akhirnya rusak.. layu , g laku .. di injek…di buang ..yah..akhir yang menyedihkan..
Teteh : Kasihan ya…….naudzubILLAAH………..
Ade     : huu’um harusse di laminating… tapi kadang mawar yang kayak gitu tetep di anggep mawar.. bukan pada duri yang menjaganya tapi warnanya yang merekah indah .. walau sudah dijamah .
Teteh : FAtamorgana…….dunia indah menipu…perangkapnya kan menjeratmu….segera bebaskan dirimu jadikan Qur’an pemandu….kuatkan azzam di jiwa jihad dakwah di jalankan………
Ade     : amin.. mantap teteh mah….eh btw  pagi – pagi kita kok  udah ngerumpiiin mawar yah. moga mawar g marah..jadi inget berita criminal gt, kayak berita yah.. mawar bukan nama yang sebenranya..wakakakakak.
Teteh : Besok kita rumpiin melati aja yah…………..^^
Ade     :gubrak, ye  dasar teteh aneh…
Teteh : eh.. brani bilang teteh aneh??? Emang situ g aneh? ni tak cubit pipimu..nihhhhhhhhhhhhh….hahahaha.
Ade     : hadow….mami..teteh nakal….
Teteh : hohoho teteh di lawan..^^..
———————————————————————————————————————
APA IBRAH YANG DAPAT KITA AMBIL TEMEN – TEMEN ??
Buat saudariku muslimah ayo jadi mawar berduri..hehehe.. jangan gampang di petik orang sesukanya, tajamkan durimu..biar nanti orang yang benar – benar  ngerti cara memetikmu yang akan datang.
Buat saudaraku jangan sembarangan memetik mawar yah..kasihan , harus diperkaukan dengan baik..^^
Wassalamu’alaikum.
 (29 ramadhan 1431 H,  09.54 PM, Kota daun, terinspirasi Dari perbincangan singkat dengan seorang teman yang suka mawar putih  , heehehe…dengan sedikit modifikasi )
Iklan

Kita Mendidik Bukan Mengajar

guru

Malam itu aku pergi ke warnet untuk sekedar melepas penat dan hiburan bertemu teman – teman di dunia maya.. bismillah melangkahkan kaki ke warnet terdekat “semoga bermanfaat apa yang ku lakukan” doaku dalam hati. Seperti biasa aku cek FB ku , kalo – kalo ada fans yang mampir.. xixixi. PD amat yak… amat aja gak PD.. hwheheh. Cek – cek.. liat – liat status temen – temen.. menyapa temen – temen  lewat fasilitas chatnya. Sampai kemudian aku bercakap – cakap dengan seorang teman di dunia maya, cukup asik, namun sayang lupa detil perbincangannya namun sedikit ingat tentang perbincangan kami :
21:05
Saya : assalamualikum mb?? Apa kabar??
21:05
Aniska  : w.w.w.. kabar baik.. adek??
21:05
Saya :gimana kerjaaanya mb??
21:06
Aniska :Alhamdulillah baik, tapi mau resign..soalnya ada amanah di tempat lain..
21: 07
Saya: o….asek dunk..terus di tinggal dunk anak – anaknya ???
21:07
Aniska : Sebenarnya g tega, namun gimana lgi??
21:08
Saya : Kalo anak – anak kecil gt nakal 2 gak ya>>hehe kalo akukangajar stm jadi nakal2
21:08
Aniska : Ya nakal tapi kan diidgetin.. baik2..
21:10
Saya : Iyahh kadang kalo stm gt nakal langsung di tempeleng
21:10
Aniska : Kasihan banget di tempeleng???
21:12
Saya : nah ini juga masa ya tega anak orang di dititpin ke stm di tempeleng tanpa seba jelas
21:12
Aniska : yang bayi dibunuh saja banyak, apalagi cuma mukul
21:13
Saya : tapi aku juga g pernah nempeleng seh’ lah muritku gede2, wakaka
21:13
Aniska : tadi ada anak les2-an yang cerita habis dipukulin bapaknya
21:13
Saya : itu oknum mb ku, ya allooh
21:13
Aniska : bahkan dilempar piring dan batu batu
21:13
Saya : ko bs, astagffirulloh
21:14
Aniska : hanya gara2, naruh kelereng di toples tapi karena tdk ditutup, kesenggol trus tumpah
21:14
Saya : dulu bapak temenku malah di lempar ma temene kakaku, sedih bgt temenku itu pas cerita        ma aku.
21:14
Aniska : nek itu kakaknya yang perlu dipertanyakan????????
21:15
Saya : perlu seminar parenting ya mb^^. sedih liat kondisi sekarang, kadang ortu g bs perlakukan anaknya sewajarnya, sebaliknya anak juga kadang kebangeten ama ortunya..moga nanti kita g gt yah
21:16
Aniska : makanya agar hubungan timbal balik ortu dan anak bisa sinkron. perlu belajar parenting dan guru, adalah orang tua murid di sekolah,
21:16
saya : jadi guru membuka mataku mb, kalo dulu kita kayak gitu di bales sekarang hehe. maksudnya sekarang bisa ngerasai jadi guru
21:17
Aniska : apalagi utk anak yang kurang kasih sayang, guru adalah harapan bagi mereka untuk mendapatkan kasih sayang yang tdk diperoleh dari ortunya
21:17
Saya : suka dukanya
21:17
Aniska : maksudnya?
21:18
Saya : gimana ndidik anak
21:18
Aniska : maksudnya pengalaman saya?
21:19
Saya : gt yah, wah belajar dari mb guru nih
21:20
Aniska : kalau saya sih… sukanya, bersama mereka sy bisa menyalurkan kebutuhan untuk memberikan cinta yang Dia anugrahkan pd saya
21:21
Saya : Hmmm, mungkin gt yah
21:21
Aniska : memberi motivasi dan membelai kepala mereka jika mereka melakukan hal yang baik
21:21
Saya : pendekatannya mungkin beda mb
21:21
Aniska : atau menyampaikan nasehat ketika mereka salah
21:21
Saya : kalo cewek kan keibuan, hehe
21:22
Aniska : cowok kan bisa kebapakan
21:22
Saya : kalo cowok kepabapkan, xixixi. maunya gitu, mau jadi guru yang di segani
21:23
Aniska : pokoknya lakukan sesuatu apapun pada siswa atas dasar kita sebagai guru menyayangi mereka sebagai amanah Allah
21:24
Saya : insya alloh, belajar dari keluargai temen juga  mb. g di biasain komunikasi ahirnya sekarang susah ngomong ma ortu ..halah..malah curcol
maap
21:26
Aniska : justru itu, cukuplah kita yang mengalami pengalaman pahit (jarang komunikasi dg ortu), jangan biarkan orang lain mengalami
21:27
Saya : pripun maksudnya mb
21:28
Aniska : maksudnya, ingat siswa kita adalah amanah dari Allah utk kita, jadi kita tdk sembarangan mendidiknya
21:28
Saya : nggih mbakyu
21:28
Aniska : ga sekedar menyampaikan pelajaran kita trus tidak perhatian dengan akhlaqnya
21:28
Saya : insya alloh
21:29
Aniska : ketika saya mau resign, orang yayasan malah bilang “sekarang susah bu cari guru”, guru sekarang cuma bisa mengajar tapi jarang yang bisa mendidik
Aniska sedang offline.
Dan perbincangan kami terhenti, mesipun perbincangan ini adalah perbincangan guru SD dan guru STM , namun bisa aku tangkap benang merah dari pembicaraan kami, Perbincangan yang menarik diriku sehingga tak abadikan dengan mengkopinya.. hehehe.. dari perbincangan di atas ku coba tarik benang merah yang kusut bahwa guru adalah pekerjaan yang tidak sepele, dari singakatan katanya saja dapat kita lihat filosofinya..cie…sok..xixixix. adalah GURU “ di gugu lan di tiru” di gugu artinya di pegang kata – katanya atau di turuti ucapannya dan di tiru berarti dapat menjadi teladan bagi murit – muritnya atau orang lain. Jadi guru yang sebenarnya adalah ketika bisa menjadi contoh dan panutan baik di kelas maupun di luar kelas. mengajar dengan olah hati bukan olah fisiknya. Guru bukan peran actor di dalam kelas, Jadi bagi para calon guru dan guru mari kita tumbuhkan sikap mendidik bukan sikap mengajar. Yuk…mari..
Aku mau jadi pendidik…bukan pengajar.. bismillah ..^^
Solo night rain…

One time in the dark morning, spirit of writing

pena+tulis

Home » » One time in the dark morning, spirit of writing

One time in the dark morning, spirit of writing

Posted by ksatria bumi On Senin, 18 April 2011 1 komentar

 

05. 15 A.M, Waktu Indonesia Pabelan.
Dert…dert….. pagi – pagi buta hp ijo lontongku yang masih dalam satus pinjem berkepanjangan bergetar bergeser – geser di lantai ketika aku sedang asik bercengkrama dengan lepi kecil mungilku. Ku tengok hp ijo lontongku, terlihat gambar amplo bertuliskan satu pesan di terima. Klik ..klik.klik.. tiga kali geser tuts akkhirnya samapi ke inbox. Tertulis di sana eldura..” Berbagi Spririt Of Writing : Menulis Bukanlah Sebuah Proses Sekali Jadi, Di Butuhkan Pengalaman Dan Latihan Yang Terus Berulang Untuk Bisa Menghasilkan Karya – Karya Yang Benar – Benar Bergizi. Ibarat Seorang Koki Yang Berulang Kali Gagal Memasak Hingga Akhirnya Dapat Membuat Sebuah Masakan Yang Lezat Dan Di Gemari!! Keep Fight, Lets Write!! <Deasylawati>”. Hmmm smsnya pas banget ma gue.. ( hioho lebay ) ^0^… lagi pengin jadi penulis nih.. tapi ahh..” membaca aja sulit apa lagi menulis???..”. Itu dulu yang selalu yang ku gembar – gemborkan .. kahirnya ya.. beneran dweh hiks.. beneran memebaca ogah apalagi menulis.. nah lho kejadian dweh.. (T.T).
Tapi abis dari acara FLP di goro pas muslim fair kemaren, semangatnya tergugah lagi, hohoho (moga ga semangat dowank!!!) berkat temen – temen dari FLP yang datang di acara itu , ada bu ketu FLP, mb desy n kang kasopa.. eh casova  dink. Sebenarnya pernyataan – pernyataan mereka telah menjawab pertanyaan – pertanyaan yang selama ini selalu membuntutiku.
Yah menulis – menulis dan menulis, giman caranya bisa menulis???? Ya menulis.. ya tho.. ??? sederhana sebenarnya.
Bismillah deh.. apapun bentuknya ku pengin nulis.. di lihat gak di lihat, di sanjung g di sanjung, di guyu gak di guyu pokoknya nulis, segimana bentuknya, segimana jadinya.. pokokkke ayo nulis.. ^^
BISMILLah…
Teringat lagu nasyid nih :
Kami adalah mata pena yang tajam
Yang siap menuliskan kebenaran
Tanpa ragu ungkapkan keadilan
(tekad by: iziz )
Hoho…pengin dweh bisa kayak gt..
Yuk…. Corat – coret tuk… untuk warnai duniamu..
Elrowi bin Abdurrahman

LANGKAH TERTATIH PAK TUA

bapak-tua

Kotaku daunku nan panas di kala matahari meninggi dan keluar dari kamar mandi,  segar..nyoo!!, teringat lagu “ mandi pagi tidak biasa, badan segar kalo tak mandi…lallalalalal” yang akhirnya jadi mandi menjelang dhuhur.. hohoo, speaker mesjid membunyikan alunan azan pertanda masuk dhuhur telah “ masuk “. Uhft..panus..keluhku dalam hati, namun tak menyurutkan langkahku untuk bergegas ke masjid karena telah masuk waktu dhuhur, setelah memakai pakaian kebesaranku untuk ke mesjid, karena ketika ke mesjid hendaknya memakai pakaina yang terbaik (kan mau laporan ma Alloh, ketemu pak lurah aja pake batik rapi, masak ketemu yang ngasih idup pake kaos oblong, sobek lagi, xixix apa kata dunia??), segera ku langkahkan kaki menapaki susunan paving – paving tua yang sebagian sudah retak karena lindasan roda – roda kendaraan. Dari depan kejauan tampaklah seorang sedang berjalan tertatih, sangat tertatih, langkahnya terseok – seok serasa menyeret sekarung beban di kakinya, kayak iklan COUNTERPANT itu lho. Dengan secepat kilat langakah tertatih tersebut dapat aku susul, aku dekati sosok tua tersebut. Mbah ali kalo orang sekitar akrab menyapa. Dia telah dimakan usia, yah.. mungkin sudah kepala enam.. whats??? Takut…!!!!!! Eh maksudnya bukan kepalanya yang enam tau.. tapi umurnya udah 60 tahunan. Sebenarnya beliau juga cukup di segani di kampung karena dia bisa di katakana seorang kyai.
Kujajari langkah mbah ali, sambil ku siapkan senyum manisku, aku sapa beliau
“ assalamu’aikum mbah,..” sambil aku jabat tangannya.
Beliaupun tersenyum dengan membalas salamku dengan senyuman pula, duh ademnya teduh..
Sejenak aku mulai melihatnya yang tertaih berjalan, .. “ mboten ke langgar (mushola) aja mbah.. kan deket?” aku mulai membuka percakapan.
“ sekali – kali ke mesjid nak” jawabnya singkat.
“ o.. nggih” jawabku mengiyakan.
Memang mbah Ali ini adalah imam di langgar (mushola) yang dekat dengan rumahnya, sedang jarak mesjid  juga sebenarnya sama dekat dengan rumahnya.
Belum sempat aku membuka pertanyaan lagi, beliau berucap
“ yah gini nak, kalo udah tua, jalan aja susah, silahkan kalo anak mau duluan” katanya sambil menatap lurus ke arah depan.
nggih, gpp mbah, yang penting masih semangat ke masjid, kulo sarengi (saya barengi)” jawabku dengan langkah melambat mengikuti langkah mbah Ali. Tapi lama – lama ko jadi hehehe..capek..lah jalane kayak “macan luwe”, slow motion kayak the matrix euy!! Hwhehehe. Lha biasane langkah seribu gitu, whussssss!!!!kaink..!!. Memang karena usia tua dan penyakit yang di deritanya membuat mbah Ali tidak dapat berjalan normal lagi. Langkahnya menjadi tertatih dan seperti di seret – seret.
Namun dengan kondiisi yang demikian, beliau masih mau untuk datang ke mesjid untuk mendirikan sholat berjamaa’ah.  Nah sekarang Bagaimana dengan kita?? Dengan tubuh kita yang masih segar dan bugar?? Namun kita sering tidak bisa memprioritaskan atau bahkan hanya sekedar menyempatkan diri untuk dapat pergi ke mesjid mendirikan sholat berjama’ah.
Hmm…..sepertinya kita perlu belajar dengan semangat bapak tua ini, yang dengan kondisi apapun masih ingin untuk melanggengkan jama’ahnya di masjid, meski dengan tertatih (teringat judul lagu band tepantepen, SO7 maksudnya .. hehehe ), karena sebenarnya bagi muslim laki – laki yang sudah baligh mendatangi ke masjid untuk mendirikan sholat berjama”ah itu adalah wajib dan bagi muslim perempuan lebih baik di rumah namun jika pergi ke mesjid jangan dilarang, teringan sebuah hadist nabi :
Al-Imam Muslim telah meriwayatkan dari Abu Hurairah ia berkata: Seorang laki-laki buta mendatangi Nabi lalu berkata: “Ya Rasulullah, sesungguhnya saya tidak mempunyai seorang penuntun yang mengantarkanku ke masjid”. Lalu ia meminta Rasulullah untuk memberi keringanan baginya untuk shalat di rumahnya maka Rasulullah memberikannya keringanan. Ketika Ibnu Ummi Maktum hendak kembali, Rasulullah memanggilnya lalu berkata: “Apakah Engkau mendengar panggilan (adzan) untuk shalat?” ia menjawab “benar”, maka Rasulullah bersabda: “Penuhilah panggilan tersebut.”
Itu terjadi pada sahabat nabi yang buta, Sesungguhnya Nabi yang mulia tidak memberikan keringanan kepada ‘Abdullah Ibnu Ummi Maktum untuk meninggalkan shalat berjama’ah dan melaksanakannya di rumah, padahal Ibnu Ummi Maktum mempunyai beberapa ‘udzur sebagai berikut:
a. Keadaannya yang buta,
b. Tidak adanya penuntun yang mengantarkannya ke masjid,
c. Jauhnya rumahnya dari masjid,
d. Adanya pohon kurma dan pohon-pohon lainnya yang menghalanginya antara rumahnya dan masjid,
e. Adanya binatang buas yang banyak di Madinah dan
f. Umurnya yang sudah tua serta tulang-tulangnya sudah rapuh.
Nah lho orang buta aja disuruh datang ke masjid nabi ketika mendengar panggilan azan, nah kita????????hehe….Malah asik FB – an, mentang – mentang ikut JAMA’AH FESBUKIYAH, atau yang dagang masih asik dengan dagangan, kerjaan dan sebagainya,, malu dah,  malu seharusnya. kita di suruh cari kebagaian dengan sholat ( hayya alassolah dan hayya alal falah ) malah mencari kebagaiann semu di dunia.. .. kalo orang jawa bilang dipremake malah mremo dewe. Batimu pirow??????? Kata – kata yang menusuk setidaknya menurutku sendiri, karena memang ni aku lagi ngomelin diri sendiri. Diajak bisnis ma Alloh malah bisnis ma mausia, astagfirulloh.. ampuni say ya Alloh, semoga saya bisa meniru istiqomahnya orang – orang yang bisa menjaga sholatnya dengan berjama’ah di mesjid.
Sejurus kemudian terlihat seorang dengan mukena putih menghampiri dari belakang, berjalan tergesa menyusul mbah ali, yah,, istrinya tersayang menyusulnya dan menggandengnya untuk sama – sama ke mesjid.. too tweet.. ^^. Karena sudah ada temennya maka aku pun berpamitan, takut ganggu orang pacaran..xixixixixixi “ kulo riyin (saya duluan ) mbah “ .. “monggo (silahkan)” sahut mereka bersamaan. Aku pun melaju dengan kecepatan semula untuk menuju ke mesjid.
Muhasabah diri..
Anak muda kok kalah ma orang tua.. tengsin.. hwhehe.
Suatu dhuhur di kota daun.

Keutamaan doa

Home » » keutamaan doa

keutamaan doa

Posted by ksatria bumi On Senin, 16 Juli 2012 0 komentar

doa, mungkin sudah sering kita ucapkan sehari – hari bahkan dari kita sudah banyak yang hafal doa – doa tertertu. namun tidak ada salahnya kita menyimak sebuah tulisan berikut mengenai keutamaan do’a.

KEUTAMAAN DOA

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
“Dan Rabb kalian berfirman, ‘Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku akan kabulkan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk ke neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.'”

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ
“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa jika ia memohon kepada-Ku. Karena itu, hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada di atas kebenaran. ”

Nabi صلي الله عليه وسلم bersabda:
الدُّعَاءُ هُوَالعِبَادَةُ، قَلَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ
“Doa adalah ibadah. Rabb kalian berfirman, ‘Berdoalah kepada-Ku, niscaya Aku kabulkan”

اِنَّ رَبَّكُمْ تَبَارَكَ وَتَعَالَيْ حَيِيٌّ كَرِيْمٌ يَسْتَحْيِيْ مِنْ عَبْدِهِ إِذَا رَفَعَ يَدَيْهِ إِلَيْهِ أَنْ يَرُدَّ هُمَاصِفْرًا
“Sungguh, Rabb kalian Tabaraka wa ta ‘ala Maha Pemalu dan Mahamulia. Dia malu kepada hamba-Nya jika ia mengangkat kedua tangannya (berdoa) kepada-Nya, lalu membiarkan tanpa memberinya. ”

مَامِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُوْ اللهَ بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيْهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيْعَةُ رَحِمٍ إِلاَّ أَعْطَاهُ اللهُ بِهَا إِحْدَيْ ثَلاَثٍ: إِمَّاأَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَالَهُ فِيْ اللآخِرَةِ وَإِمَّ أَنْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوْءِ مِسْلِهَا. قَالُوْا: إِذًا نُكْثِرَ. قَالَ: اللهُ أَكْثَرُ.

“Tidaklah seorang muslim berdoa kepada Allah yang di dalammya tidak ada unsur dosa dan pemutusan hubungan keluarga kecuali Allah pasti memberikan salah satu di antara tiga hal ini: doanya segera dikabulkan, Dia menyimpannya di akhirat untuknya, atau Dia menghindarkan orang tersebut dari kejelekan yang sebanding. ” Mereka berkata, “Kalau begitu, kami akan memperbanyak doa.” Beliau bersabda, “Allah lebih banyak (mengabulkan). ”

semoga, sedikit ini tulisan ini bisa memperteguh kita, bahwa kita sangat membutuhkan Alloh Azza wajalla untuk mengabulkan doa – doa kita.
Semoga artikel keutamaan doa bermanfaat bagi Anda.

nyontek di : http://elrowi.blogspot.com/2012/07/keutamaan-doa.html


 

Mitos tentang Rinso

Rinsoini adalah sebuah mitos tentang rinso.. hehehehe
suatu hari terjadipercakapan antara pecinta kucing dengan penjual rinso,
pecinta kucing : bapake..beli rinsonya…
penjual rinso : iya mbak…beli brapa??
pecinta kucing : beli 2..mau mandiin si pus nih..
penjual rinso : lha kok..mandiin kucing pake rinso mb???
pecinca kucing : iyah..kan iklannya biar bersih mengkilap..hwhehehe
penjual rinso : eh mb udah tau mitosnya tentang rinso lum??
pacinta kucing: apa tuh pak??
penjual rinso: bapak denger kalo nyuci kucing atau hewanlain pake rinso..ntar hewane bisa mati lho..ntar kalo pus mb mati gimana??
pecinta kucing: ah bapak ini..gak percaya ah..mana ada cerita kayak gitu..
penjual rinso: ya udah kalo tidak percaya..bapak udah peringatin lho..
pecinta kucing : iya dwehh..tapi tetep kapag percaya..
===============
selang sehari kemudian..
pecinta kucing: hiks..hiks.. pak…pus saya mati…hua..T.T…
penjual rinso: lha kenapa???
pecinta kucing : kemaren abis aku cuci dengan rinso..
penjual rinso: tuh kan bener..gra – gara di cuci pake rinso jadi mati kan..gak percaya seh..
pecinta kucing: sebenarnya sehabis aku cuci pake rinso masih hidup kok..
penjual rinso: terus matinya kenapa??
pecinta kucing: gara – gara aku PERESSS pak..soalnya kebiasaan aklo nyuci baju tuh selalu aku peres…hiks hiks….

teman – teman don trai ndis at home..hehehhehe
dikembangkan dari sms teman ..hehehhe

Ya alloh berkahilah langkahku..

Ya alloh berkahilah langkahku..
Langkah menuju perbaikan atas diriku
Perbaikan atas segala maksiat dan dosaku
Perbaikan atas segala kelakuan yang tidak pantas terhadap – MU
Perbaikan dari hal – hal yang rusak atas diriku
Rusak karena diriku yang merusak diriku
Rusak karena diriku yang menyepelekan Engkau
Sebenarnya aku pantas menerima ini
Pantas Engkau lakukan apapun saja kepadaku
Karena aku hambamu
Aku budakmu
Aku hina dan tiada arti apa – apa di hadapanku
Tapi kemabali lagi
Aku hambamu yang sombong yang tanpa sadar sesumbar terhadapMu
Sesudah itu…
Inilah aku..
Aku yang lemah
Seka nangis kalau ingat maksiat sendiri
Dosa bertumpuk
Engakau azab sedikit sudah menderita..
Maka..
Ya Robb..peliharalah aku di jalanMu
Ampuni dosaku ya Robb
Perbagus akhlakku kepadaMu, kepada nabiMu, kepada saudara – sauaraku se iman dan sei salam
Jadikan aku muslim sejati
Menegakkan kalimat Mu di bumi ini
Jadikan aku berguna bagi sesamaku
 Jangan biarkan aku rusak sampai aku menghadap Mu
Mudahkan aku dalam petobatanku kepadamu ya alloh.
Amiin..
(syair muhasabah )